HATI2 PENIPUAN KEDOK KEKHILANGAN DOKUMEN PENTING ALHAMDULILLAH ALLAH MENYELAMATKANKU DARI PENIPUAN ITU

Guys, pastinya udah pada tau lah kalau udah banyak modus operandi penipuan2 ga jelas jaman sekarang. Ada yang lewat sms, kalau kita memenangkan hadiah, tapi harus mengirimkan dulu sejumlah duit, dan tentunya banyak lagi yang lain. Oke, jujur aku sering ngalamin kayak gitu, but selalu saja hampir ketipu, maklum…aku kan polos… he he he (maunya). Jadi peristiwa itu terjadi hari Jumat tanggal 19 Desermber kemaren. seperti biasa, setelah kuliah selesai jam 9 aku menuju warung langgananku untuk sarapan. Nah, habis sarapan aku biasa main di tempat bu Sati, seorang ibu 30 tahun yang sudah kuanggap seperti teman dan ibuku sendiri. (idih ngaku-aku).
Di sana aku ngobrol banyak hal, biasa berdiskusi tentang apapun, kalau ga mau disebut ngegosip. yah awalnya si ngobrolin orang, tapi lama2 ya kita membuka pengetahuan, meneliti sesuatu, menganalisis, dan saling bertukar pengetahuan. aku biasa bercerita soal kehidupan kampus dan dosen2ku, beserta ilmu2 yang aku peroleh di kampus, yah… tentang motivasi kebanyakan. kalau beliau biasa berbagi tentang ilmu kemasyarakatan, ilmu agama, ilmu rumah tangga (sesuatu yang sedikit sekali aku dapat dari keluargaku sendiri. he he he jangan tanya kenapa) soalnya aku cewek produk dari broken home, sejak aku kecil (lho kok malah crita sendiri). ya gitu deh…udah ga usah dibahas ya?
Usut punya usut,w aktu sudah menunjuk waktu 13.00. berhubung kami lagi libur solat, kami nyante2 aja di warung koran bu Sati itu, o ya aku lupa bilang kalau tempat nongkrongku itu ya warung koran kecil ukuran 1,5×2 m mungkin. belum ngukur siy… ketika jam di HP sudah menunjukkan waktu setengah 2, kami bersiap2 pulang. segera kemas2 sembari menutup warung mungil warna merah itu. Hem… belum selesai beres2, eh ada tukang soto kenalan bu Sati menyerahkan secangkir, eh selembar amplop kecil berwarna coklat. “Nih jatuh di jalan, takutnya dokumen penting”, kata bapak tukang soto. beliaunya langsung pergi. tinggal kami berdua memandang amplop itu dengan pandangan menyelidik. Di amplop itu tertera tulisan “DOCUMEN PENTING”, aku sempet heran, ni perusahaan OON, atau BODO ya? mosok nulis dokumen aja salah.. weleh2..
“Bu, di sms aja tu perusahaannya, takutnya dokumennya penting”, kataku. bu Sati keliatannya ogah2an gitu, “Udah Mba Ria aja yang sms..”
berhubung aku orang baik dan tidak sombong serta suka menolong, akhirnya aku yang sms. bunyi sms-nya kayak giini (untung masih tersimpan di sent item HPku) :
SAYA MENEMUKAN AMPLOP BERTULISKAN PT MICRO GRAHA PAVINDO, DOCUMEN PENTING NO REG477055047981. SILAHKAN HUBUNGI SAYA KALAU DOKUMEN TERSEBUT BENAR2 DIBUTUHKAN
Nah… akhirnya selesai, setelah itu sudah tak kufikirkan lagi. warung segera ditutup berikut pembicaraan soal dokumen itu. kami tak berani membukanya, dan aku pun tak berminat membawa dokumen itu pulang kekos. jadi aku serahkan ke bu Sati ajah.. he he he, sama bu Sati malah ditaruh di warung, ditinggal di warung maksudnya.
Oke, aku sudha sampai kos kira2 jam4an. ada sms masuk :
(maaf2 sayang sekali sudah kuhapus dari inbox) intinya itu sms dateng dari perusahaan yang mengaku kehilangan dokumen yang kita bicarakan tadi. dia berani memberi kompensasi 120 juta kalau memang dokumen tersebut bener2 dokumen mereka. aku disuruh menuliskan nomor registrasi dan nomor NPWP yang tertera di dalam amplop tadi. Beh… sempet kaget juga melihat nominal120juta. tapi justru jadi ada tanda tanya besar banget, lebih besar dari gedung GSP UGM itu (lebay…). apa segitu pentingnya? masak ada dokumen yang bisa membuat suatu perusahaan memberikan kompensasi 120 juta. jujur andaikata itu bener aku ga tertarik sama duit itu, tapi andai boleh milih, aku milih untuk diberi beasiswa menyelesaikan studi S1 ku sekaligus melanjutkan ke S2, dan juga beasiswa buat Brian, anak bu Sati. tapi kalo bener… bener2 aku ga ada keinginan buat menerima duit kontan 120 juta, dimana itu bukan duit yang berasal dari hasil usahaku. terserah percaya atau ga…
ada sedikit ragu dalam hatiku (wuih puitis banget ya?), kalo perusahaan itu bonafid, dan dokumen itu sangat penting, kenapa dia cuman sms, kenapa ga telpon aja? terus waktu smsnya dia ke aku tu terlalu lama, beberapa jam setelah aku ngirim sms ke dia. Piye kui?
Nah, aku rada bingung tuh habis ntu, masalahnya dokumen itu ga ada sama aku, ada di bu Sati. mosok aku harus balik lagi ke sana? jauh loh, 20 menit perjalanan naik motor, atau nek lewat jalan pintas yo 15 menitan lah. mana bensin cekak, mo habis gitu. ah ogah ah. akhirnya ku sms balik ke perusahaan itu :
KALO NOMOER REG MEMANG ADA DI SAMPUL, APA UNTUK MENGETAHUI NPWP DI SIUP, SAYA HARUS MEMBUKA SAMPUL? BOLEHKAH?
lama kutunggu ga ada balesan. terus aku telpon bu Sati, mengabarkan sms tadi plus minta di smsin nomer NPWP itu…
oke, kumatiin dulu. bu Sati mesti ngambil dkumen itu di warung.
eh ga berapa lama ada sms dari bu Sati kalau itu tuh ternyata penipuan, soalnya bapaknya Brian, alias suaminya bu Sati juga menemukan amplop yang sama persis dengan amplop yang kami temukan. OALAAA…..H langsung hilang minat buat mbahas soal itu lagi. mungkin setelah itu, kita disuruh mengirimkan no REG untuk mengambil pulsa yang kita miliki, setelah pulsa kita berkurang dan masuk ke nomor mereka, mereka bebas menjual pulsa yang mereka ambil dari kita. LICIK BANGET!!! atau malah mereka meminta nomor rekening atau apalah, jenis penipuan yang basi itu. Kok ya tega mereka memanfaatkan kebaikan orang2 polos kayak aku(cieh Ge ER banget neh). bener2 tega, jahat, iseng. Mbok kalau mau nipu ya, sama mereka yang juga penipu… (penipu kok dtipu)..
Alhamdulillah sekali, Allah masih memberi petunjuk… kebetulan yang sudah direncanakan Allah, aku tak membawa dokumen itu bersamaku, coba kubawa, mungkin dengan segera ku kirim REG sekian2 sekaligus nomer NPWP yang mungkin ajah itu format untuk mengambil pulsa dari nomerku. Ck ck ck, kreatif banget Bro!
Dan alhamdulillah bapaknya Brian juga menemukan dokumen yang sama di pinggir jalan di tempat yang jauh dari tempat kami menemukan dokumen sejenis itu. Alhamdulillah banget, coba kalau beliau ga menemukan dokumen itu juga, mungkin kita ga bakalan bisa membandingkan, kita ga bakal tau kalo itu penipuan.
Semoga Allah memberikan hidayah kepada para penipu2 itu…
Sebenernya setelah itu bu Sati mengajakku untuk ngerjain mereka, tapi ah aku udah ilfil. Ogah ah, sayang banget ngabisin pulsa hanya untuk masalah yang ga penting kayak gitu. Namun yang jadi pikiran kita sekarang, masih banyak amplop2 sejenis yang berkeliaran di jalanan kayak gitu. takutnya orang lain ada yang kena tipuan mereka. tapi what can I do now? lapor polisi? wah malah ga digubris ntar…
So, temen2 ati2 ya? jangan terlalu ambisius sama uang gede bernilai jutaan rupiah. itu salah satu kelemahan manusia yang sering dimanfaatkan para penipu… Terimalah uang yang memang itu adalah hak kita, yang memang hasil usaha kita.
Semoga Allah melindungi kita dari kejahatan nafsu kita dan kejahatan mahluknya. Amin…
Wallahua’lam bishawab…

Iklan

7 Tanggapan

  1. ya tdiy .gw kget masak ada prusahaan gede nulis dukumen aj salah ,ya mga2 sang penipu itu kena tipu ,ya g~k coy hek2,,,,,,,,,gaplex asu tuenanan ,,,kadong sueng aq cox_djancox peh ,,,pye men orangy mnta di apain ,,,,,,,,,?

    NICH TEMEN GW MAU NGMONG MA LOE2 SEMUA …….

    BACA ,,,,,,////?

    EH sOb ATi2 YEE……………..ADE SEBASTIAN BCL…

    • Yah begitulah…namanya juga buta, mereka ga ngliat kalau Allah itu ada… Ya kan? Kalau dia sadar bahwa Allah selalu mengawasi, apa mungkin dia tega berbuat kayak gitu?

  2. Beneran nich….tadi pagi (Sabtu,11 April 2009) aku dapet amplop yang sama didepan rumahku saat aku mau mbersihin halaman. Rumahku di Jln.Bumidirjo 19 Kawedusan Kebumen. Kaget juga waktu pertama buka, wah ada cek 4,7 milyard. Wow…baru liat cek sebesar itu.Ya…dalam hati aku gak akan ambil uang itu, kan bukan punyaku. Langsung ada niat utk ngembalikan.Tapi besok2 aja…kalau ada pengumuman kehilangan.Iseng2 aku coba buka google n nyari data perusahaan itu. Dapetnya malah info ini…Alhamdulillah Alloh menyelamatkanku dari penipuan. Jazakillah yaaa….
    Buat temen2 y.l hati-hati. Sekarang modus penipuan banyak sekali.

  3. ALOW,,,SETELAH GW MEMBACA MASUKAN2 DAR TEMAN2 GW, GW MAKIN YAKIN AMPLOP YANG SAMA DENGAN KALIAN ITU BENAR2 PALSU, MALAH DIAMPLOP GW TUH DA CEK BANK BRI SENILAI 4,7 MILYAR (WOWWWW), GIMAN APA KITA LAPORKAN KE POLISI PA KE PIHAK BANK..

  4. alhmdulillah….subuh ini aku baru aja dapat surat itu…….
    tadinya sihhh…sy juga tertarik ma dokumen penting itu…tp setelah sy coba menghubungi no hp yang ada didpn amplof itu eh….teryata g aktif, jadi sy browsing ja langsung. dan alhmdulilah sy menemukan blog ini, dan jadi tau…
    makasih yaaa bro….

    jundi
    Bandung 10-02-2010

  5. iya nih saya jg menemukan surat atau dokumen yang sama persis, pastinya sy kaget..tp untunya sy tidak langsung percaya makanya sy cek dulu di internet., ya moga aja penipunya cepat bertobat..!!!!

  6. sama kaya saya. dapat dokumen kayak begitu. tapi pernah saya buka teryata ada cek senilai 4,7 milyar. wwwwow sungguh mengagumkan yang bisa buat saya kaya mendadak. tapi belum sy cairkan sih takut ke bank. tapi lewat apa yang sy baca ternyata itu adlah hanya TIPUAN. thanks yach… akhirnya sy tidak jd cairkan ntu cek krn sy sdh tau kalau itu adalah tipuan.. sekali lagi makasiihhhHH

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: